Bubur Suro, Sajian Istimewa Sambut Tahun Baru Islam

Jakarta, relawan.id – Bagi umat muslim dan masyarakat Jawa khususnya, bulan Muharram menjadi salah satu satu bulan yang memiliki banyak makna. Bulan Muharram merupakan bulan pertama di tahun di kalender Hijriyah yang bertepatan dengan bulan Suro di kalender Jawa.

Sebagai Tahun Baru Islam juga Tahun Baru Jawa, tanggal 1 Muharram atau 1 Suro ini dinilai sebagai tanggal yang sangat penuh makna. Di Jawa, ada beragam acara untuk menyambut datangnya Tahun Baru Islam sekaligus Tahun Baru Jawa ini. Acara tersebut mulai dari prosesi adat, ruwatan, melakukan tirakatan, kirab budaya dan menyajikan makanan khas Tahun Baru Islam.

Salah satu sajian istimewa di Jawa untuk menyambut Tahun Baru Islam adalah bubur suro atau bubur Asyura. Ini merupakan sajikan yang terbuat dari beras, santan, garam, jahe dan batang serai. Rasa bubur ini begitu gurih apalagi saat disajikan dengan serpihan jeruk bali, bulir delima, tujuh jenis kacang, irisan mentimun dan beberapa lembar daun kemangi.

Bubur suro disajikan sebagai sajian istimewa menyambut Tahun Baru Islam karena memiliki makna mendalam. Terdapat doa di dalam sepiring bubur suro. Mereka yang mengonsumsi bubur suro di Tahun Baru Islam diharapkan diberi perlindungan oleh Allah SWT. Ini juga sebagai wujud rasa syukur masyarakat atas keselamatan, rahmat dan kebahagiaan yang telah diberikan Tuhan selama ini.

Bubur suro juga dimaknai sebagai simbol untuk memeringati kemenangan Nabi Musa AS atas raja kejam Fir’aun. Beberapa pendapat juga menyebut jika bubur suro sebagai pengingat atas selamatnya Nabi Nuh AS setelah dilanda banjir bandang atau bah selama 40 hari. Ini juga dianggap sebagai peringatan atas kemenangan Nabi Muhammad SAW dalam perang Badar melawan musuh.

Tak hanya dinikmati sebagai makanan untuk menyambut Tahun Baru Islam, di beberapa negara seperti Brunaidarussalam dan Malaysia, bubur suro juga disajikan sebagai menu buka puasa Asyura. Di beberapa daerah, bubur suro dibuat dalam jumlah banyak dan dibagikan ke masyarakat sebagai bentuk sedekah.