Tips Uji Efektivitas Masker untuk Melindungi dari Covid-19

Jakarta, relawan.id – Penggunaan masker scuba dan buff dinilai tidak efektif sehingga mulai dilakukan pelarangan. Masker dari bahan ini dinilai terlalu tipis dan tidak efektif mencegah percikan.

Profesor Pratiwi Pujilestari Sudarmono, pakar mikrobiologi dari Universitas Indonesia mengatakan, sesungguhnya ada cara mudah untuk melihat apakah sebuah masker benar-benar berfungsi dengan baik atau tidak.

Pratiwi mengatakan bahwa metode meniup korek api atau lilin sambil menggunakan masker bisa dilakukan untuk menguji efektivitas masker dalam menyaring udara.

“Selama meniup dan lilinnya masih bisa mati, berarti dia masih bolong, udara masih bisa lewat,” kata Pratiwi.

Ia menambahkan, untuk bisa menahan virus, maka masker harus memiliki kerapatan kurang dari 0,1 mikron. Perlindungan ini hanya bisa didapatkan dari masker N95.

Namun, Pratiwi menegaskan bahwa masker N95 hanya diperuntukkan untuk tenaga kesehatan.

“Karena pembuatannya kan memang sangat mahal. Secara teknologi juga bukan teknologi yang sederhana, (dibuat) dengan baik,” tambahnya.

Sementara, masker kain pada umumnya mampu melindungi dari partikel berukuran sekitar 0,3 mikron. Untuk itu, Pratiwi tetap meminta masyarakat untuk menggunakan masker kain tiga lapis saat beraktivitas di masa pandemi.

Soal masker scuba atau buff, Pratiwi mengatakan bahwa memang keduanya memiliki lapisan yang terlalu tipis.

“Coba saja Anda tiupkan pakai korek api, dari balik (masker) scuba kan masih mati,” saran Pratiwi.

“Jadi pakai kain saja tiga lapis, itu sudah cukup,” tandasnya.